STRATEGI MEMBACA PERMULAAN

STRATEGI MEMBACA PERMULAAN

1. Metode Abjad (Alphabet)
Pembelajaran membaca permulaan dengan metode abjad dimulai dengan mengenalkan huruf-huruf secara alphabetis. Huruf-huruf tersebut dihafalkan dan dilafalkan anak sesuai dengan bunyinya menurut abjad. Untuk beberapa kasus, anak susah membedakan hal tersebut berulang-ulang atau dengan cara memberi warna yang berbeda.
Setelah tahapan itu siswa diajak untuk mengenal suku kata dengan cara merangkaikan beberapa kata yang sudah ada.
Contoh : b dan a dibaca ba
C dan a dibaca Ca
Sehingga dua suku kata tersebut dibaca menjadi “baca”.

2. Metode Eja (Spelling Method)2
Metode eja adalah belajar membaca yang dimulai dari mengeja huruf demi huruf. Pendekatan yang dipakai dalam metode eja adalah pendekatan harfiah. Siswa mulai diperkenalkan dengan lambang-lambang huruf. Pembelajaran metode Eja terdiri dari pengenalan huruf atau abjad A sampai dengan Z dan pengenalan bunyi huruf atau fonem. Metode ini dapat kita aplikasikan di lembaga didasarkan atas pendekatan kata, yaitu cara memulai mengajarkan membaca dan menulis permulaan dengan menampilkan kata-kata.
Metode ini hampir sama dengan metode abjad. Perbedaanya terletak pada sistem pelafalan abjad atau huruf (baca: beberapa konsonan).
Contoh :
Huruf b dilafalkan /eb/ : dilafalkan dengan e pepet.
Huruf d dilafalkan /ed/
Huruf c dilafalkan /ec/
Huruf g dilafalkan /ec/
Huruf f dilafalkan /ep/
Huruf k dilafalkan /ek/
Metode pembelajaran di atas dapat diterapkan pada siswa kelas rendah (I dan II) di sekolah dasar. Guru dianjurkan memilih salahsatu metode yang cocok dan sesuai untuk diterapkan pada siswa. Guru sebaiknya mempertimbangkan pemilihan metode pembelajaran yang akan digunakan sebagai berikut:
1. Dapat menyenangkan siswa
2. Tidak menyulitkan siswa untuk menyerapnya
3. Bila dilaksanakan, lebih efektif dan efisien
4. Tidak memerlukan fasilitas dan sarana yang lebih rumit

3. Metode Suku Kata (Syllabic Method)
Metode ini diawali dengan pengenalan suku kata seperti ba, bi bu, be, bo, ca.ci,cu,ce,co, da,di,du,de,do, dan seterusnya. Kemudian suku – suku kata tersebut dirangkaikan menjadi kata- kata yang bermakna, misalnya:
Ba – bi cu – ci da – da
Ba – bu ca – ci du – da
Bi – bi ca – ca da – du
Ba – ca cu – cu di – di
Kemudian dari suku kata diatas dirangkaikan menjadi kalimat sederhana yang dimaksud dengan proses perangkaian kata menjadi kalimat sederhana.
Contoh:
Da – da bo – bi
Bi – bi ca – ca
Ba – bu di – di (dan seterusnya)
Kemudian ditindaklanjuti dengan proses pengupasan atau penguraian bentuk-bentuk tersebut menjadi satuan bahasa terkecil di bawahnya, yakni dari kalimat kedalam kata dan kata kedalam suku – suku kata.
(kalimat → kata – kata → suku – suku kata)

4. Metode Kata (Whole Word Method)
Metode ini diawali dengan pengenalan kata yang bermakna, fungsional, dan kontekstual. Sebaiknya dikenalkan dengan kata yang terdiri dari dua suku kata terlebih dahulu. Kemudian mengenalkan suku kata tersebut dengan membaca kata secara perlahan, dan memberikan jeda pada tiap suku kata. Hal ini dapat dikombinasikan dengan gerakan tepukan tangan pada setiap suku kata. Tujuannya merangsang motorik anak serta melatih anak mengenal penggalan suku kata.

5. Metode Kalimat/Global (Syntaxis Method)
Decroly.”Kemudian Depdiknas (2000:6) mendefinisikan bahwa metode global adalah cara belajar membaca kalimat secara utuh. Metode global ini didasarkan pada pendekatan kalimat. Caranya ialah guru mengajarkan membaca dan menulis dengan menampilkan kalimat di bawah gambar. Metode global dapat juga diterapkan dengan kalimat tanpa bantuan gambar. Selanjutnya, siswa menguraikan kalimat menjadi kata, menguraikan kata menjadi suku kata, dan menguraikan suku kata menjadi huruf.
Langkah-langkah penerapan metode global adalah sebagai berikut:
1) Siswa membaca kalimat dengan bantuan gambar. Jika sudah lancar, siswa membaca tanpa bantuan gambar, misalnya: Ini Nani
2) Menguraikan kalimat dengan kata-kata: /ini/ /Nani/
3) Menguraikan kata-kata menjadisuku kata: i – ni – na – ni
4) Menguraikan suku kata menjadi huruf-huruf, misalnya: i-n-i – n-a-n-i

6. Metode SAS (Structural, Analytic, Syntatic)
Metode SAS merupakan singkatan dari “Struktural Analitik Sintetik”. Metode SAS merupakan salah satu jenis metode yang biasa digunakan untuk proses pembelajaran menulis membaca permulaan bagi siswa pemula.
Dalam proses operasionalnya metode SAS mempunyai langkah langkah berlandaskan operasional dengan urutan :
• Struktural menampilkan keseluruhan, guru menampilkan sebuah kalimat pada anak
• Analitik melakukan proses penguraian: anak daiajak untuk megenal konsep kata dan mulai menganalisis kalimat menjadi kata, kata menjadi suku kata dan suku kata menjadi huruf.
• Sintetik melakukan penggabungan kembali kepada bentuk Struktural semula, setelah kalimat diuraikan dari huruf dirangkai menjadi suku kata, suku kata menjadi kata dan kata menjadi kalimat semula.

7. Metode 4 Tahap Steinberg (Four Steps Steinberg Method)
Menurut Steinberg (1982) ada empat tahap (langkah) dalam pembelajaran membaca permulaan, yaitu :
a. Mengenal kata dan maknanya (membaca kata dengan gambar)
b. Memahami kata yang dibacanya (membaca kata tanpa gambar)
c. Membaca frase atau kalimat
d. Membaca teks atau wacana

Metode Menulis Permulaan di Sekolah Dasar

Metode menulis permulaan akan mengikuti metode yang digunakan pada metode membaca permulaan. Misalnya, jika guru menggunakan metode abjad pada membaca permulaan maka akan menggunakan menulis permulaan dengan menggunakan metode abjad pula.
Contoh siswa di suruh menyalin huruf: a, b, c, d, f, g, h, i, j, dan seterusnya.
Metode menulis permulaan sama seperti membaca permulaan, diantaranya :
1. Metode Abjad (Alphabet)
2. Metode Eja (Spelling Method)
3. Metode Suku Kata (Syllabic Method)
4. Metode Kata (Whole Word Method)
5. Metode Kalimat/Global (Syntaxis Method)
6. Metode SAS (Structural, Analytic, Syntatic)
7. Metode 4 Tahap Steinberg (Four Steps Steinberg Method)

Kelebihan/Keunggulan dan Kelemahan Membaca dan Menulis Permulaan di Sekolah Dasar

1. Metode Abjad (Alphabet)
Kelebihan metode eja
• Siswa diharuskan untuk mengetahui setiap lambang huruf jadi siswa lebih cepat dan hafal dari alphabet.
• Siswa langsung mengetahui bunyi dari setiap bentuk huruf.
Kekurangan metode eja
• Siswa diharuskan untuk mengetahui setiap lambang huruf kemudian menyusunnya menjadi kata maka membutuh kan waktu yang lama.
• Apabila tidak diulang terus menerus kebanyakan siswa akan mudah lupa antara bentuk dan bunyi huruf tersebut.

2. Metode Eja (Spelling Method)
Kelebihan metode eja
• Siswa diharuskan untuk mengetahui setiap lambang huruf jadi siswa lebih cepat dan hafal fonem.
• Siswa langsung mengetahui bunyi dari setiap bentuk huruf.
Kekurangan metode eja
• Siswa diharuskan untuk mengetahui setiap lambang huruf kemudian menyusunnya menjadi kata maka membutuh kan waktu yang lama.
• Apabila tidak diulang terus menerus kebanyakan siswa akan mudah lupa antara bentuk dan bunyi huruf tersebut.

3. Metode Suku Kata (Syllabic Method)
Kelebihan metode suku kata
• Dalam membaca tidak ada mengeja huruf demi huruf sehigga mempercepat proses penguasaan kemampuan membca permulaan
• Dapat belajar mengenal huruf dengan mengupas atau menguraikan suku kata suku kata yang dipergunakan dalam unsur-unsur hurufnya
• Penyajian tidak memakan waktu yang lama
• Dapat secara mudah mengetahui berbagai macam kata
Kelemahan metode suku kata
• Bagi anak kesuliatan belajar yang kurang mengenal huruf, akan mengalami kesulitan merangkaikan huruf menjadi suku kata.
• Siswa akan sulit bila disuruh membaca kata-kata lain, karena mereka akan condong mengingat suku kata yang diajarkan saja.

4. Metode Kata (Whole Word Method)
Kelebihan metode kata
• Dalam membaca tidak ada mengeja huruf demi huruf sehigga mempercepat proses penguasaan kemampuan membca permulaan.
• Langsung mengetahui kata tanpa harus mengejenya, yang dapat meperlambat proses pengajaran
Kelemahan metode global
• Biasanya anak tidak langsung bisa membaca perkata.
• Susah diterapkan pada anak yang mempunyai intelejensi kurang.

5. Metode Kalimat/Global (Syntaxis Method)
Kelebihan metode global
• Karena menggunakan gambar maka siswa lebih cepat mengerti dan hafal.
Kelemahan metode global
• Metode global memakai gambar metode ini tidak bisa diterapkan di SD daerah pedesaan karena untuk mendapatkan gambar sangat sulit, jauh dari tempat fotocopy atau print.
• Mungkin siswa akan menghafal gambar saja, dan tidak terlalu memperhatikan kalimatnya.

6. Metode SAS (Structural, Analytic, Syntatic)
Kelebihan metode SAS
• Metode ini dapat sebagai landasan berpikir analisis.
• Dengan langkah-langkah yang diatur sedemikian rupa membuat anak mudah mengikuti prosedur dan akan dapat cepat membaca pada kesempatan berikutnya
• Berdasarkan landasan linguistik metode ini akan menolong anak menguasai bacaan dengan lancar.
Kelemahan metode SAS
• Metode SAS mempunyai kesan bahwa pengajar harus kreatif dan terampil serta sabar. Tuntutan semacam ini dipandang sangat sukar untuk kondisi pengajar saat ini.
• Banyak sarana yang harus dipersiapkan untuk pelaksanaan metode ini untuk sekolah sekolah tertentu dirasa sukar.
• Metode SAS hanya untuk konsumen pembelajar di perkotaan dan tidak di pedesaan.
• Oleh karena agak sukar mengajarkan para pengajar metode SAS maka di sana-sini Metode ini tidak dilaksanakan.

7. Metode 4 Tahap Steinberg (Four Steps Steinberg Method)
Kelebihan metode 4 tahap steinberg
• Lebih cepat memahami membaca karena kata yang diajarkan memiliki makna yang telah diketahui oleh siswa seperti bola.
• Proses pembelajaran mengikuti prinsip pendekatan spiral (dari yang mudah ke yang sulit)
Kelemahan metode 4 tahap steinberg
• Sulit di terpakan pada anak-anak yang mempunyai intelejensi yang kurang


Persiapan Membaca dan Menulis Permulaan di Sekolah Dasar

1. Persiapan Membaca Permulaan
Langkah-langkahnya yaitu :
a. Penguatan prosedur kelas (siswa focus dan tenang) dan etika membaca (menjaga kebersihan buku, berbagi bila buku digunakan bersama)
b. Cara duduk siswa (posisi duduk tegak)
c. Cara membuka buku (dari halaman depan ke belakang)
d. Mengatur jarak mata ke buku (jarak pandang antara mata dan buku ± 40 cm)
e. Melatih cara membaca dari kiri ke kanan.

2. Persiapan Menulis Permulaan
Langkah-langkahnya yaitu :
a. Penguatan prosedur kelas (siswa focus dan tenang) dan etika membaca (menjaga kebersihan buku, berbagi bila buku digunakan bersama)
b. Cara duduk siswa (posisi duduk tegak)
c. Cara membuka buku (dari halaman depan ke belakang)
d. Mengatur jarak mata ke buku (jarak pandang antara mata dan buku ± 40 cm)
e. Cara memegang pensil
f. Melatih cara menggerakan pensil dari kiri ke kanan
g. Latihan membuat bulatan (lingkaran) atau setengah lingkaran
h. Latihan membuat garis-garis (lurus, miring, datar)
i. Menyambungkan titik-titik menjadi sebuah garis lurus atau garis lengkung
j. Menyambungkan garis-garis menjadi sebuah bentuk
k. Latihan menulis di udara
l. Latihan menulis dengan jari di atas pasir, tepung, meja, punggung teman.
m. Bagi anak yang mengalami kesulitan menulis biasanya motorik halusnya belum berkembang dengan baik. Untuk mengatasinya dapat dibantu dengan latihan motorik halus, seperti : meremas bola tenis, membuat bentuk benda dari plastisin, memainkan jepitan kertas ibu jari dan jari telunjuk, membuka dan mengancingkan baju dengan tangan kanan, menalikan tali sepattu, bertepuk tangan sambil mengucapkan atau membaca kata

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s